Laman

Kamis, 05 Juli 2012

Mengapa Kamu Menangis?

Seorang pria mengetuk pintu sahabatnya untuk menanyakan bantuan:

"Aku ingin kamu meminjamkanku empat ribu dinar karena saya memiliki utang yang harus dibayar. Dapatkah kamu melakukannya untuk saya? "

Sahabatnya meminta istrinya untuk mengumpulkan semua uang yang mereka punya, tapi tetap saja tidak cukup. Mereka harus keluar dan meminjam uang dari tetangga sampai mereka berhasil mendapatkan sejumlah empat ribu dinar.

Ketika orang itu pergi, wanita itu memperhatikan bahwa suaminya sedang menangis.

"Mengapa kamu sedih? Sekarang kita sudah berhutang pada sesama kita, apakah kamu takut kita tidak akan mampu membayar mereka? "

"Tidak ada pikiran semacam itu! Aku menangis karena ia adalah seseorang yang sangat berarti buat saya, tetapi meskipun demikian ternyata aku tidak tahu bahwa dia sedang membutuhkan. Saya hanya mengingatnya ketika ia mengetuk pintu saya terlebih dahulu untuk meminta saya memberikan pinjaman."

Tidak ada komentar:

Posting Komentar